Mengenal Perbedaan Istilah Water Resistant dan Water Proof Pada Ponsel – immaku.com


Belakangan ini, jika kita perhatikan, hampir semua ponsel modern mengusung kemampuan tahan air dan debu. Biasanya, fitur-fitur ini tertulis di bagian belakang kotak ponsel dengan deskripsi yang kabur. Untuk itu, pada artikel kali ini kita akan mengupas tuntas istilah water resistant, water proof, dan water repellent, beserta perbedaan ketiganya.

Pertama, mari kita mulai dengan definisi yang berbeda dari ketiga istilah tersebut.

  • Anti air: Agak tahan air.
  • tahan air: anti air.
  • Tahan air: Tidak mudah ditembus air, namun bukan berarti tahan air.

Sekarang Anda harus punya ide, kan? Ya, seperti definisi di atas, ponsel yang tahan air sebenarnya tidak tahan air. Tak heran banyak produsen smartphone yang tidak mencantumkan water protection pada cover garansi produknya, padahal tertulis produk yang dijual sudah bersertifikat XXX dan sudah waterproof.

Sekarang kita bahas satu per satu tentang perbedaan antara water repellent, water repellent dan water repellent.

anti air

anti air
Ponsel tahan air Samsung S8 | © Pinterest

Tingkat perlindungan terendah terhadap cairan, perangkat dengan label ini biasanya memiliki beberapa lapisan atau mekanisme untuk melindungi diri dari air. Namun, bentuk perlindungan yang dibawanya memiliki batasan tertentu.

Batas-batas yang terlibat adalah jenis fluida, tingkat kedalaman, dan jumlah tekanan yang dapat diterima perangkat. Jika batas tersebut dilampaui atau dilanggar, air tetap bisa masuk ke perangkat (ponsel). Pembatasan ini biasanya dikategorikan oleh Ingress Protection Scale (atau Kode IP), yang akan kita bahas di bawah.

Jadi jelas ya, meskipun ponsel Anda tahan air. Jangan mencoba memasukkannya ke dalam air tanpa mengetahui batasnya.

tahan air

anti air
Ponsel tahan air Sony | © Pinterest

Berikutnya tahan air, yang paling kuat dalam hal perlindungan dari cairan. Perangkat dengan label ini biasanya dirancang untuk menahan air atau cairan sejak awal. Definisi tahan air terlihat sederhana dan tahan air! Tetapi konsep sebenarnya tidak sesederhana itu.

Saat ini tidak ada standar industri yang dapat mengklasifikasikan perangkat sebagai tahan air. Perangkat dengan label tahan air juga masih menggunakan skala rating IP Water and Dust Ingress Protection (IP), yang memiliki beberapa tingkat efektivitas yang berbeda.

Jika diperhatikan, tidak ada produsen smartphone yang melabeli produknya dengan istilah tersebut (Re: tahan air). mengapa? Karena memberi label pada suatu produk (elektronik) dengan istilah waterproof akan terlalu beresiko bagi merek itu sendiri. Kita semua setuju bahwa istilah tahan air berarti perangkat tahan air dalam kondisi apa pun. Masalahnya adalah bahwa untuk perangkat seperti ponsel, banyak situasi dapat terjadi secara tidak terduga dan berdampak langsung pada kemampuan ini.

Ponsel Samsung rusak | © CNET

Misalnya, ponsel jatuh dan menabraknya sebelum jatuh ke air. Dalam hal ini sebelum masuk ke air ponsel terpengaruh terlebih dahulu. Sampai saat ini belum bisa dipastikan apakah dampaknya akan mempengaruhi mekanisme waterproof di dalam atau tidak? Hal ini akan membingungkan baik produsen maupun kita sebagai konsumen ketika hendak mengajukan klaim.

Untuk alasan ini, banyak produsen merasa lebih nyaman menggunakan istilah tahan air, daripada memberi label produk mereka dengan istilah tahan air. Tujuannya agar konsumen sadar bahwa perangkat yang mereka gunakan memiliki keterbatasan tertentu, sehingga mereka akan lebih berhati-hati dalam menggunakannya.

Tahan air

Untuk produk seperti handphone, istilah ini jarang digunakan, namun untuk aksesoris pendukung banyak kita jumpai produk dengan label ini. Anti air dapat diartikan untuk melindungi perangkat dari air. Dalam industri ponsel, istilah ini biasanya dapat ditemukan pada produk-produk seperti pelapis NaN, pelindung layar, dan pelapis bodi ponsel.

Perlindungan Ingress (IP)

Kita sudah mengetahui perbedaan ketiga istilah di atas. Sekarang sama pentingnya untuk mengetahui skala yang digunakan untuk mengukur tingkat kemampuannya. Secara umum, produsen menggunakan peringkat tingkat daya perangkat mereka dengan kode IP. Anda pasti pernah melihat istilah IP67 atau IP68 di kolom spesifikasi ponsel bukan? Apa arti sebenarnya dari simbol ini?

Perlindungan Akses
Tabel Perlindungan Masuk | © Regner

Perlindungan Akses Skala yang digunakan untuk mengukur tingkat perlindungan yang diberikan produk terhadap padatan dan cairan. Cakupan perlindungan ini sangat luas, tetapi kami sekarang fokus pada perangkat smartphone.

Peringkat biasanya diwakili oleh serangkaian simbol dengan awalan IP. Huruf IP ini selalu diikuti oleh dua angka tambahan yang menunjukkan tingkat perlindungan yang ditawarkan Standar Inggris BS EN 60529: 1992. Untuk lebih jelasnya, Anda dapat melihat tabel di bawah ini.

Perlindungan padatan

Skala sebuah deskripsi
Tidak diperlukan perlindungan / Tidak diperlukan pengujian
1 Melindungi dari benda yang berdiameter lebih dari 50 mm
2 Terlindungi dari benda dengan diameter lebih dari 12,5 mm, seperti jari
3 Terlindung dari benda yang lebih besar dari 2,5 mm
4 Dilindungi dari benda yang lebih besar dari 1,0 mm seperti kabel
5 Debu tidak sepenuhnya dicegah, tetapi tetap cukup aman untuk tidak mempengaruhi kinerja perangkat.
6 Anti-debu, tidak ada debu yang bisa masuk.

Perlindungan terhadap cairan

Skala sebuah deskripsi
Tidak diperlukan perlindungan / Tidak diperlukan pengujian
1 Terlindung dari tetesan air yang jatuh
2 Ini memiliki perlindungan percikan saat dimiringkan pada 15 derajat
3 Terlindung dari cipratan air
4 Terlindung dari percikan air
5 Terlindung dari pancaran air (tekanan air)
6 Terlindung dari pancaran air yang kuat (tekanan air)
7 Tahan air hingga 1 meter (3 kaki)
8 Tahan air hingga kedalaman 1 meter (3 kaki) atau lebih
9 Tahan terhadap tekanan air tinggi

Mari kita ambil contoh, ponsel hadir dengan spesifikasi IP67.

(AKU P) adalah kode perlindungan terhadap masuknya air dan debu, nomor (6(Skala untuk perlindungan perangkat peringkat terhadap benda padat, nomor)7) adalah tingkat perlindungan terhadap cairan. Dengan cara ini, kita dapat menyimpulkan bahwa ponsel memiliki kemampuan tahan debu, dan tahan air hingga kedalaman satu meter.

Nah, sudah paham kan perbedaan ketiga istilah di atas? Semakin tinggi skala keamanan, semakin baik tingkat keamanan perangkat. Kami berharap artikel ini bermanfaat.



Source link

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.